Tidak Ada Masa Lalu atau Masa Depan, Hanya Masa Sekarang

18 Desember 2016 23:27

Sistem psikis manusia sejatinya dirancang untuk mengalami hal-hal yang baik, terutama emosi positif yang menyertai atau lekat pada rekam jejak kejadian yang mengkristal dalam wujud memori. Saat seseorang mengalami kejadian bermuatan emosi positif, ia merasa girang, bahagia, senang, nyaman. Dan setelah ingar bingar perasaan mereda, ia kembali ke kondisi normal seimbang. Di kemudian hari, saat mengingat kembali pengalaman ini, ia dapat mengalami kembali perasaan yang sama seperti dulu. Ini hal normal dan baik adanya.

Namun tidak demikian dengan pengalaman bernuansa emosi negatif. Emosi negatif adalah virus yang mengganggu dan menggoyahkan sendi-sendi keseimbangan sistem psikis. Berbeda dengan emosi positif, yang seiring waktu berjalan akan memudar, emosi negatif, sesuai sifatnya, tidak dapat pudar dengan sendirinya. Emosi negatif ibarat api yang terus menyala, berkobar, membara hingga suatu saat dipadamkan secara sengaja atau sadar. Bila tidak, emosi ini akan terus menganggu keseimbangan sistem psikis individu dan terwujud dalam beragam simtom baik di aspek mental maupun fisik. Bila individu kembali meningat kejadian masa lalu yang bermuatan emosi negatif maka terjadi efek penguatan, emosi ini menjadi semakin kuat.

Emosi negatif ini, dalam situasi tertentu, seolah telah padam, tidak lagi dirasakan keberadaannya, secara sadar.  Namun bila terpicu, ia kembali akan naik ke permukaan dan menimbulkan masalah. Emosi ini tetap ada di pikiran bawah sadar, seolah tertidur lelap, menunggu situasi atau saat yang tepat untuk menggeliat bangun dan kembali menunjukkan keberadaannya. Ini disebut dengan padam semu. Padam semu dapat diakibatkan oleh beberapa hal, antara lain, represi yaitu emosi ditekan sehingga “tenggelam” di kedalaman pikiran bawah sadar, distraksi atau pengalihan di mana individu menyibukkan diri dengan kegiatan lain sehingga tidak merasakan emosi ini, atau “dijinakkan” dengan obat-obatan. Padam semu ini ibarat bom waktu yang sangat destruktif bila suatu saat meledak. Semakin intens emosi, semakin besar energi yang dikandungnya, semakin tinggi daya ledaknya.

Curhat atau meluapkan emosi dalam bentuk ekspresi tertentu, misal verbal atau fisik, yang biasa disebut abreaksi, benar dapat memberi kelegaan, sesaat, namun tidak mampu memadamkan api emosi. Selang beberapa saat, individu akan mengalami simtom yang sama seperti sebelumnya.

Fenomena emosi dan memori, dalam konteks hipnoterapi klinis, sangatlah menarik untuk dikaji. Memori adalah rekaman peristiwa, bukan apa adanya, yang telah dibumbui makna berdasar persepsi atau pemahaman individu. Pemberian makna selanjutnya memunculkan salah satu dari tiga bentuk emosi, positif, netral, atau negatif. Emosi ini dengan sendirinya lekat pada memori. Dan yang selalu menjadi sumber masalah bukan pengalaman atau memori namun emosi. Emosi adalah kunci penyelesaian masalah.

Pandangan awam yang sering mengatakan waktu akan menyembuhkan luka hati/batin akibat pengalaman negatif. Faktanya, waktu tidak dapat menyembuhkan. Luka hati atau batin beda dengan luka fisik. Tubuh fisik bekerja mengikuti hukumnya sendiri dan ini beda dengan hukum yang mengatur kerja pikiran bawah sadar, yang oleh awam disebut sebagai hati.

Pengalaman klinis membuktikan bahwa emosi yang, bahkan, berasal dari pengalaman semasa dalam kandungan tetap eksis dan terus muncul, lebih tepatnya dimunculkan oleh pikiran bawah sadar, sehingga dirasakan dan diketahui keberadaannya oleh individu. Tujuannya satu, ia perlu segera dikeluarkan dari sistem psikis agar keseimbangan asal (default equilibrium) kembali tercapai dan individu bisa kembali tenang, damai, dan bahagia.

Sejatinya, tidak ada masa lalu, tidak ada masa depan, yang ada masa sekarang, di sini, saat ini. Inilah satu-satunya waktu yang berlaku di pikiran, tepatnya  pikiran bawah sadar. Masa lampau, masa sekarang, dan masa depan adalah kreasi ilusif pikiran sadar guna memudahkan individu meletakkan kejadian atau peristiwa di lini masa. Saat individu berkata, “Oh…waktu saya masih kecil…..”, atau “Tahun lalu, saya mengalami…..”, sebenarnya yang mengutarakan hal ini adalah pikiran sadar seolah-olah kejadian ini terjadi di masa lalu, telah selesai, berlalu. Namun, di pikiran bawah sadar, semua kejadian yang pernah dialami seseorang, kapanpun itu, baik di masa lalu, masa sekarang, atau di masa depan, dalam imajinasi, dan bahkan dalam mimpi sekalipun, semuanya sedang berlangsung, terjadi, serentak, bersamaan, simultan.

Saat individu mengingat kembali kejadian di masa lalu, emosi yang lekat pada memori ini kembali muncul dan dialaminya persis sama seperti dulu, namun ia mengalaminya saat ini, sekarang (revivifikasi). Demikian pula bila ia membayangkan sesuatu di masa depan, emosi dirasakan saat ini, bukan nanti. Dengan demikian, sejatinya, tidak ada masa lalu dan masa depan, yang ada hanya masa sekarang di pikiran bawah sadar. Dan perlu diingat, pengaruh bawah sadar terhadap diri individu berkisar antara 95% hingga 99%.

Dari perspektif teori Ego Personality (EP), ini menjadi semakin jelas dan menarik. Pengalaman bermuatan emosi netral atau menyenangkan dapat langsung terintegrasi ke dalam memori global, sementara pengalaman dengan emosi negatif, terutama yang intens, akan terpisah dan memiliki kehidupan sendiri. Memori dan emosi spesifik ini dipegang oleh EP spesifik pula. EP adalah “entitas” dalam diri dengan usia, sikap, pola pikir, karakter, kebiasaan, memori, emosinya sendiri. Ia berlaku seperti “manusia kecil” dalam diri kita. EP bisa aktif kapan saja dan saat aktif, ia yang menjalankan dan mengendalikan tubuh fisik, ia menjadi individu, pada saat itu. EP tidak hidup di masa lalu atau masa depan. EP ada di pikiran bawah sadar, ia bisa dorman, bisa aktif di kedalaman (underlying) atau aktif di permukaan (executive). EP tinggal di masa kini, mengikuti waktu yang berlaku di pikiran bawah sadar.

Uraian di atas menjawab pertanyaan mengapa pengalaman masa lalu terus memengaruhi diri seseorang padahal kejadiannya sudah sangat lama. Benar, kejadian sudah lama menurut pikiran sadar namun di pikiran bawah sadar ini sedang terjadi.

Demikianlah kenyataannya… 

_PRINT   _SENDTOFRIEND

Upcoming Events
Counter
Online10
Hari ini1.851
Minggu ini18.964
Bulan ini65.379
Bulan lalu107.975
03 Facebook
04 @adiwgunawan
05 Tell Friends