Aktivasi Ego Personality, Klien, dan Host

17 Oktober 2019 10:20

Akhir September 2019 lalu, di Medan, saat membawakan materi pelatihan sehari The Heart Technique® (THT) untuk penyembuh profesional, saya sempat membantu salah satu peserta, sebut saja sebagai Ani. Ani menderita asma sejak kecil. Ani juga kerap masuk IGD karena asmanya sering kambuh dan mengakibatkan ia sesak napas.

Saya melakukan wawancara dan mencermati kondisi Ani dengan sangat hati-hati. Saya tentu menghindari Ani mengalami sesak napas sehingga harus dilarikan ke rumah sakit dalam proses terapi yang akan saya lakukan. Berdasar hasil anamnesa eksploratif, saya putuskan kondisi Ani terlalu berat dan tidak bisa diterapi menggunakan THT.

THT butuh mengakses emosi untuk selanjutnya emosi ini diproses tuntas. Masalahnya, setiap kali Ani mengingat kejadian spesifik yang hendak diakses, emosinya langsung memuncak dan ia sesak napas. Semakin intens emosinya, semakin sesak napasnya.

Akhirnya saya menerapi Ani, di depan kelas, menggunakan Ego Personality Technique (EPT). Saya sengaja lakukan ini, menerapi Ani menggunakan EPT, untuk menunjukkan kepada para peserta modalitas terapi lain, selain THT, yang saya praktikkan dan ajarkan di kelas Scientific EEG & Clinical Hypnotherapy (SECH).

Dari proses hipnoterapi yang saya lakukan pada Ani, saya menemukan ada ego personality (EP) Ani kecil, berusia 5 tahun, yang menyimpan emosi marah pada seseorang dari kejadian masa kecilnya. Saat Ani mengingat kejadian ini, dadanya langsung sesak, ia sulit bernapas dan asmanya hampir kambuh.

Melalui pengamatan pada pola bahasa dan respon fisik, saya tahu bahwa saat Ani dewasa mengingat kejadian di usia 5 tahun dan merasakan munculnya emosi marah di dadanya, pada saat itu yang sebenarnya terjadi adalah ada satu EP berusia 5 tahun (inner child), menjadi aktif atau eksekutif, dan EP 5 tahun ini menguasai tubuh Ani dewasa (host). Aktivasi EP 5 tahun beserta emosi marah yang sangat intens yang ia pegang selama ini mengakibatkan tubuh fisik Ani dewasa (host) terpengaruh dan menjadi sesak napas.

Saya memroses EP 5 tahun menggunakan teknik spesifik, memisahkan EP 5 tahun dan Ani dewasa, meredakan emosi marah pada EP 5 tahun, agar tubuh fisik Ani dewasa tetap dapat beroperasi normal, tidak sesak napas, sehingga dapat saya proses tuntas.

Dalam waktu singkat, emosi marah sangat intens pada EP 5 tahun berhasil dinetralisir. Saat saya minta Ani dewasa untuk mengingat kembali kejadian di usia 5 tahun, ia merasa biasa saja, tidak lagi ada emosi marah seperti sebelumnya. Demikian pula saat saya minta Ani 5 tahun melakukan hal yang sama, mengingat kejadian itu, hasilnya netral, emosinya datar.

EP Eksekutif dan Host (Induk Semang)

Dalam keseharian, setiap individu umumnya butuh antara 5 hingga 7 EP untuk menjalankan hidup secara normal. EP-EP ini aktif by default, aktif bergantian sesuai situasi, kondisi, kebutuhan, dan mengendalikan diri individu dan adalah individu. EP-EP ini berada atau tinggal di permukaan (surface) dan tidak membutuhkan kendali EP Pengendali (EP CEO) untuk aktif bergantian. Selain EP permukaan, juga ada EP-EP underlying yang tinggal di kedalaman pikiran bawah sadar (PBS). Untuk mengakses EP-EP ini dibutuhkan kondisi hipnosis dan atau teknik tertentu.

Untuk mudahnya, EP adalah “manusia” yang ada di dalam diri kita. Setiap EP, karena ia adalah “manusia” yang tercipta melalui proses tertentu, memiliki kesadaran, pikiran, pola pikir, emosi, sikap, kebiasaan, memori, keinginan, energi, kekuatan, pengetahuan, dan tujuan.

Kita memiliki banyak EP. Dan kita tidak tahu berapa jumlah EP yang ada dalam diri kita. Tidak ada satupun literatur yang pernah saya baca dan pelajari, termasuk pendapat dan pemikiran para pakar hipnoterapi klinis dari berbagai masa, yang secara gamblang menyatakan jumlah atau perkiraan jumlah EP dalam diri individu.

EP aktif bergantian menempati dan menggunakan host untuk mengekspresikan dirinya. EP hanya bisa aktif dan menggunakan host selama kondisi host, terutama dari aspek energi fisik dan energi psikis mampu menopang kegiatan EP ini, dan tidak ada EP lain yang lebih kuat melakukan intervensi.

Bila ada EP yang lebih kuat melakukan intervensi, atau bila energi fisik dan atau energi psikis host sudah tidak lagi mampu mendukung kegiatan EP maka EP yang semula aktif akan memudar ke latar belakang dan terpaksa nonaktif atau tidak bisa aktif. Walau EP memiliki energi sangat besar, energi EP berbeda dengan energi host. EP dan host adalah dua “entitas” berbeda.

Walau EP dan host sejatinya adalah dua “entitas” berbeda, saat EP aktif, ia menguasai dan menggunakan host sebagai media ekspresi dirinya dan host adalah EP. Di saat ini, EP yang sebelumnya aktif sebagai klien bergeser dan tidak lagi menggunakan host. Dengan demikian, apapun yang terjadi dan dilakukan host, baik pikiran, ucapan, dan atau tindakan sesungguhnya adalah aktivitas EP. Bila EP mengalami sakit tertentu ini juga termanifestasi pada host.

EP CEO mengendalikan EP mana yang aktif pada satu waktu. Untuk EP permukaan, EP CEO tidak banyak mengatur karena switching atau pergantian aktivasi EP berjalan otomatis berdasar pola kebiasaan yang telah terbangun selama ini. Walau EP CEO seolah tidak aktif, dalam kondisi ini, sejatinya ia tetap memantau semua pergerakan EP. Hingga suatu saat, bilamana dibutuhkan, EP CEO melakukan intervensi dan menentukan EP mana yang aktif dan boleh menggunakan host untuk mengekspresikan diri atau berkegiatan. Butuh latihan dan kesadaran yang baik agar EP CEO menjadi kuat, lentur, terampil, peka, dan tanggap untuk mengendalikan aktivasi EP sesuai kebutuhan individu.

Aktivasi EP

Dalam satu waktu hanya bisa ada satu EP menjadi eksekutif, menempati, dan menggunakan host. EP yang aktif ini bisa berasal dari permukaan (surface) atau dari kedalaman lapis kesadaran (underlying). EP bisa aktif secara spontan karena terpicu oleh stimulus atau situasi-kondisi tertentu. EP juga bisa aktif karena karena diaktifkan secara sengaja seperti yang terjadi dalam konteks terapi. EP yang sering diakses atau diaktifkan cenderung akan semakin sering aktif dan menjadi semakin kuat.

Dalam konteks terapi, aktivasi EP tidak bersifat terapeutik. EP yang telah diaktifkan dan menjadi eksekutif perlu diproses menggunakan teknik-teknik yang sesuai agar terjadi edukasi, resolusi, rekonsiliasi, atau reintegrasi sehingga tercapai kondisi kondusif untuk kebaikan dan kesejahteraan klien.

Saat klien menjalani terapi, ia memercayakan dan memasrahkan peran pengendali aktivasi EP kepada terapis. Dengan kata lain, terapis bertindak sebagai EP CEO mengendalikan dan mengelola aktivasi EP secara bergantian menggunakan host, menjalin komunikasi, baik antara terapis dan EP-EP, komunikasi antara klien dan EP-EP, komunikasi antara EP satu dengan EP lainnya dalam diri klien, atau komunikasi antara terapis, klien, dan EP-EP.

Dari temuan kami di ruang praktik, diketahui bahwa ada EP yang dapat terus bertumbuh dan berkembang dan ada EP yang mengalami fiksasi, tidak bertumbuh dan berkembang.

Khusus untuk EP yang mengalami fiksasi, bila dibutuhkan untuk kebaikan klien, dapat ditumbuh-kembangkan hingga mencapai usia optimal untuk membantu klien menjalani hidup dengan baik. Tentu, dalam proses ini, EP tidak hanya ditumbuhkan secara usia namun yang lebih penting adalah pertumbuhan di aspek pengetahuan, kebijaksanaan, dan emosi.

Setelah anda membaca dan mencermati tulisan di atas, ijinkan saya mengajukan satu pertanyaan penting untuk direnungkan, "Siapakah diri anda sesungguhnya?"

_PRINT   _SENDTOFRIEND

Upcoming Events
Counter
Online14
Hari ini1.580
Minggu ini3.868
Bulan ini55.056
Bulan lalu101.846
03 Facebook
04 @adiwgunawan
05 Instagram
05 Tell Friends