Hipnoterapi Model Baru: Sebuah Keniscayaan

4 Juni 2021 00:06

 

Ide-ide baru selayaknya diperlakukan sebagai hipotesis, diuji dengan eksperimen, dan direvisi seturut hasilnya. Ide-ide baru tidak dapat diabaikan sampai mereka diuji dan ditemukan hasilnya, positif atau negatif. Ini adalah prinsip yang saya pegang teguh dalam proses belajar.

Di masa awal saya belajar hipnoterapi, tahun 2005, saya banyak memelajari dan menelaah pemikiran para pakar hipnoterapi melalui buku dan DVD karya mereka. Melalui penelusuran intensif literatur saya menemukan banyak informasi penting terkait proses hipnosis dan hipnoterapi.

Mereka semua sepakat dan menyatakan bahwa proses hipnoterapi adalah terapi yang dilakukan dalam kondisi hipnosis, baik yang dicapai melalui induksi formal maupun non formal. Di ruang praktik, hipnoterapi adalah terapi yang dilakukan oleh hipnoterapis pada klien, dalam kesetaraan relasi dan kerjasama, guna mencapai tujuan terapeutik yang telah disepakati.

Dalam konteks ini, terapis menggunakan pengetahuan, pengalaman, dan kompetensi terapeutiknya membantu klien mengatasi masalah. Dan klien sepenuhnya percaya dan mengikuti bimbingan terapis. Terapi dilakukan dan berlangsung setelah klien menjalani induksi hipnotik.

Dari semua pemikiran para pakar yang pernah saya pelajari, satu nama sangat menonjol dan menarik perhatian saya, Ormond McGill, yang dijuluki sebagai The Dean of American Hypnotists.

McGill pernah ke India dan memelajari hipnosis timur. Ia menulis banyak buku, salah satunya berjudul Hypnotism and Mysticism of India (1979). McGill menyatakan bahwa proses hipnosis atau hipnoterapi diawali dan telah berakhir di pikiran hipnoterapis sebelum terapi formal dilakukan.

Dengan bahasa yang lebih lugas, McGill menyatakan bahwa untuk terapi yang efektif, hipnoterapis harus yakin sepenuhnya dan mampu melihat, di dalam pikirannya, hasil akhir yang hendak dicapai. Setelahnya, barulah dilakukan proses hipnosis atau hipnoterapi.

Pemikiran ini agak di luar pemikiran arus utama dan sangat menarik perhatian saya. Namun karena keterbatasan pengetahuan dan pengalaman saya saat itu, saya belum secara serius menelisik lebih jauh. Informasi ini saya simpan sebagai bahan pembelajaran penting yang akan saya kembangkan lebih lanjut.

Berikutnya saya membaca proses terapi yang dilakukan David R. Hawkins (1995), dalam buku Power vs Force. Dijelaskan dalam buku ini, Hawkins mampu menyembuhkan klien-kliennya hanya melalui komunikasi dengan pikiran bawah sadar (PBS) kliennya, mengirim energi cinta kasih dan pesan ke PBS klien yang mengalami kondisi cukup berat seperti katatonik mutisme, dan kliennya sembuh.

Apa yang dilakukan Hawkins sangat sejalan dengan pesan yang disampaikan guru saya, Anna Wise, saat saya belajar dengan beliau di Berkeley tahun 2009, terkait proses penyembuhan.

Komunikasi nonverbal, langsung dari pikiran satu individu ke pikiran individu lainnya, selain pernah dilakukan oleh Anna Wise, juga pernah saya baca dilakukan oleh Prof. Valerie Hunt (1996) dalam bukunya yang sangat bagus, The Infinite Mind. Bentuk komunikasi nonverbal ini sangat berpengaruh pada klien yang akan dibantu melalui proses terapi. Diceritakan dalam buku ini, Prof. Hunt mampu berkomunikasi dengan PBS pasien yang berada dalam kondisi koma melalui komunikasi nonverbal, langsung dari pikiran ke pikiran.

Dalam literatur lain saya membaca bahwa di tahun 1847 dokter bedah asal Skotlandia, James Esdaile, membuat laporan tertulis menjelaskan tentang praktik mesmerisme yang ia lakukan di India. Esdaile melakukan lebih dari 315 operasi besar, termasuk 19 amputasi tungkai, dan beberapa ribu operasi kecil, tanpa obat bius, karena saat itu memang belum ada obat bius.

Esdaile melakukan mesmerisme, sebutan untuk hipnosis di zaman itu, yang ia kembangkan dan berhasil menuntun pasien-pasiennya masuk ke kondisi di mana terjadi anestesi spontan di seluruh tubuh mereka.

Ini ia lakukan tanpa menggunakan sugesti verbal atau kontak mata, dan sering dilakukan dengan mata pasien tertutup. Yang dilakukan adalah melakukan “hand-pass” di sekujur tubuh pasien untuk waktu tertentu hingga pasiennya masuk ke kondisi hipnosis ekstrim, yang kini dikenal dengan kondisi Esdaile.

Esdaile menegaskan bahwa tekniknya tidak sekadar melibatkan daya imajinasi, namun lebih dari itu. Menurut Esdaile, berdasar pengamatannya, mesmerisme (baca: hipnosis) yang ia praktikkan melibatkan daya fisik yang dikeluarkan oleh satu individu kepada individu lain, dalam keadaan dan kondisi tertentu dari sistem masing-masing.

Kisah penting berikutnya, ditulis dalam British Medical Journal (1952), adalah penyembuhan sakit fisik yang dilakukan Dr. Albert A. Mason pada pasien yang menderita sakit kulit parah. Orang awam menyebutnya sebagai sakit “kulit ikan”, di mana terjadi penebalan kulit di sekujur tubuh. Kulit menjadi sangat kaku dan bila bagian tubuh ditekuk, kulit pecah dan keluar darah.

Dr. Mason berpikir ini adalah semacam kutil (warts). Dan ia sudah cukup sering menyembuhkan kutil menggunakan hipnosis. Ia melakukan hipnosis pada pasien ini di bulan Februari 1951 dan memberi sugesti ke pikiran bawah sadar pasiennya untuk menanggalkan seluruh kutil di lengan kiri.

Seminggu kemudian, pasiennya kembali jumpa Dr. Mason. Dan seturut sugesti yang diberikan, lapisan kulit tebal di lengan kiri tanggal dan kulitnya kembali normal. Sementara kulit di lengan kanan dan wilayah tubuh pasien lainnya sama sekali tidak berubah.

Sejawat Dr. Mason kaget dengan kesembuhan pasien ini dan mengatakan bahwa sakit kulit yang diderita pasien ini adalah congenital ichthyosiform erythroderma, bawaan sejak lahir, bersifat struktural dan organik, dan harusnya tidak bisa disembuhkan.

Walau Dr. Mason sukses menyembuhkan lengan kiri pasiennya dengan hipnosis, setelah ia membaca dan memelajari literatur tentang congenital ichthyosiform erythroderma ia percaya bahwa kondisi ini tidak bisa disembuhkan.

Informasi yang dibaca Dr. Mason tentang sakit kulit yang diderita pasiennya, bahwa ini tidak bisa disembuhkan, mengakibatkan kepercayaannya luruh, walau bukti menunjukkan ia mampu menyembuhkan lengan kiri pasiennya.

Dr. Mason masih mencoba melakukan terapi lanjutan pada pasiennya dan sama sekali tidak ada hasilnya. Ia juga melakukan terapi pada delapan pasien lain, yang menderita congenital ichthyosiform erythroderma dan semuanya gagal (BMJ, 1961).

Pemikiran penting tentang pikiran disampaikan Dr. Howard B. Miller di konvensi The American Society of Clinical Hypnosis (ASCH) di San Francusco, November 1969. Menurut Miller, pikiran adalah sumber energi, entitas daya yang menggunakan tubuh dan otak kita. Dan cara paing mudah untuk mengubah proses berpikir adalah dengan hipnosis.

Komunikasi antara individu tidak hanya dilakukan menggunakan jalur komunikasi verbal namun juga bisa melalui telepati. Andrija Puharich, MD., melakuan eksperimen di laboratorium untuk menguji teori dan mekanisme telepati.

Puharich (1962) menjelaskan, dalam Beyond Telepathy, dibutuhkan kondisi mental khusus untuk bisa melakukan telepati, mengirim dan menerima bentuk pikiran dari satu individu ke individu lainnya.

Puharich menamakan kondisi mental “pengirim” sebagai andrenergia dan kondisi mental “penerima” sebagai cholinergia. Andrenergia adalah kondisi mental bercirikan pikiran fokus, didorong oleh perasaan terdesak, atau keinginan kuat untuk mewujudkan sesuatu. Sementara cholinergia adalah kondisi mental rileks, sama seperti kondisi hipnosis dalam atau trance. Hasil eksperimen Puharich memvalidasi teori dan teknik telepati yang digagasnya.

Dr. Robert A. McConnell, fisikawan dari University of Pittsburgh dan mantan presiden Parapsychological Assocaition, di tahun 1979 menulis paper penting berjudul Hypnosis as Psychokinesis. Paper McConnell fokus pada karya peneliti paling sukses dan berpengaruh dari semua peneliti psi Rusia, Leonid L. Visiliev (1891-1966).

Hasil eksperimen Visiliev menunjukkan bahwa bentuk pikiran dapat dikirim dari satu individu ke individu lain, dalam bentuk perintah menggerakkan bagian tubuh tertentu, dan perintah ini benar dilaksanakan oleh si penerima, walau terdapat jarak di antara pengirim dan penerima.

Keterhubungan nonfisik, pada level vibrasi, antara terapis dan klien, yang dibuktikan dengan pengukuran menggunakan instrumen tervalidasi saya temukan di buku The Awakened Mind.

Dalam buku ini dijelaskan tentang hasil pengukuran gelombang otak yang dilakukan Maxwell Cade (1979) pada dua orang, satu terapis dan satu lagi klien. Di tahap awal, pola gelombang otak terapis dan klien sangat berbeda. Sekitar 15 menit kemudian, pola gelombang otak klien sinkron dengan pola gelombang otak terapis.

Cade juga menemukan bahwa terapis dapat memengaruhi dan membuat pola gelombang otak klien mengikuti pola gelombang otak terapis, walau mereka berada di ruang berbeda.

Menurut hasil penelitian Cade, pola gelombang efektif untuk penyembuhan adalah pola yang ia namakan The Awakened Mind. Saat pola ini goyah, efek penyembuhan juga melemah.

Penelitian intensif yang dilakukan HeartMath Institute, dijelaskan dalam Science of The Heart, menemukan bahwa jantung menghasilkan medan elektromagnetik 100 kali lebih kuat dari yang dihasilkan otak. Medan ini memancar keluar dari jantung, keluar dari tubuh ke segala penjuru, dan dapat dideteksi hingga jarak sekitar 2 meter, menggunakan magnetometer berbasis SQUID (superconducting quantum interference device).

Dari banyak eksperiman yang saya lakukan di pelatihan Quantum Life Transformation, diketahui bahwa vibrasi (pikiran dan emosi) yang terpancar dari tubuh individu dapat dirasakan dan memengaruhi individu lain hingga sejauh 20 meter, dan bahkan bisa lebih jauh lagi.

Dari penelitian HeartMath Institute diketahui terdapat dua pola gelombang yang dihasilkan jantung, koheren atau tidak koheren. Dan ini dipengaruhi oleh emosi yang dialami individu. Emosi-emosi positif seperti cinta, rasa terima kasih, syukur, apresiasi, bahagia, dan sejenisnya menghasilkan pola koheren. Sementara emosi negatif seperti marah, dendam, kecewa, sedih, terluka, frustrasi, tertekan, dan berbagai emosi negatif lainnya menghasilkan gelombang tidak koheren.

Gelombang elektromagnetik yang dipancarkan individu memengaruhi individu lain di dekatnya, melalui komunikasi energetik yang beroperasi di bawah tingkat kesadaran individu. Dari hasil penelitian ini diketahui dapat terjadi sinkronisasi pola gelombang jantung yang sangat baik antara satu individu dengan lainnya, bila mereka memiliki kedekatan relasi kerja.

Dari pernyataan ini dapat disimpulkan bahwa relasi terapis dan klien, dalam kerja mengatasi masalah klien, menjadi salah satu faktor penting agar terjadi sinkronisasi pola gelombang jantung di antara mereka.

Temuan penting disampaikan Christine Caldwell Bair (2008) dalam artikelnya The Heart Field Effect: Synchronization of Healer-Subject Heart Rates in Energy Therapy, yang menyatakan bahwa hasil studi menunjukkan sinkronisasi detak jantung yang signifikan secara statistik, antara penyembuh dan subjek yang menjalani intervensi.

Masih banyak pemikiran, tulisan, dan temuan para pakar yang saya baca, khususnya tentang pengaruh sikap, tingkat rasa percaya diri, vibrasi, energi psikis, konsentrasi, dan “kejernihan” hati terapis terhadap diri klien, proses dan hasil terapi. Akan sangat panjang bila saya tulis semuanya di sini.

Pengalaman saya berpraktik sebagai hipnoterapis klinis sejak tahun 2005, menggunakan pendekatan eklektik integratif, dan juga dari berbagai temuan saat saya melakukan supervisi dan bimbingan pada para hipnoterapis AWGI, dan dari berbagai diskusi proses terapi yang kami lakukan, semuanya sejalan dengan hal-hal yang telah saya paparkan di atas. Berikut ini saya jelaskan secara ringkas yang kami temukan.

Rasa percaya diri dan keyakinan terapis akan kompetensi dirinya, bahwa ia mampu menangani dan membantu klien mengatasi masalahnya, sangat penting dan menentukan proses dan hasil terapi. Terapis yang tidak sepenuhnya yakin dan percaya pada kemampuan dirinya, pasti gagal membantu klien, terlepas dari teknik apapun yang ia gunakan.

Ketidakyakinan terapis ini terungkap dan ditangkap oleh pikiran bawah sadar klien, baik melalui komunikasi verbal (diksi, tekanan suara, dan intonasi ), maupun nonverbal (bahasa tubuh dan energetik).

Niat dan keyakinan yang kuat terpancar dari diri terapis memengaruhi tidak hanya fisik namun juga pikiran sadar dan pikiran bawah sadar klien. Dan ini berdampak signifikan pada proses dan hasil terapi.

Saya sering menemukan, saat membaca laporan kasus para hipnoterapis pemula AWGI, mereka menangani masalah A. Namun dalam proses terapi, karena mereka masih kurang pengalaman, masalah yang diterapi bukan A namun B. Yang luar biasa adalah masalah A juga turut terselesaikan.

Saya meyakini ada hal lain, selain proses terapi formal kasat mata, bekerja di latar belakang dan menghasilkan dampak terapeutik positif luar biasa ini. Dan kini saya lebih mengerti apa yang terjadi setelah menghubungkan banyak informasi yang telah saya dapatkan dari berbagai sumber.

Terapis walau memiliki kompetensi terapeutik tinggi, tetap perlu menyiapkan diri dengan sungguh-sungguh, baik secara fisik, pikiran, emosi, dan spiritual, sebelum jumpa dan melakukan terapi klien, agar mencapai hasil optimal dari kegiatan terapi yang ia lakukan.

Saat relasi terapeutik telah terjalin antara terapis dan klien, saat klien percaya sepenuhnya pada terapis yang akan membantu dirinya, vibrasi dan energi terapis memengaruhi klien secara positif melalui komunikasi energetik.

Untuk mencapai hasil terapi maksimal, sangat penting bagi terapis untuk menjaga kesehatan fisik, emosi, kualitas berpikir, suasana hati, dan koherensi pola gelombang jantungnya, konsisten mengasah dan meningkatkan kompetensi dan kematangan terapeutiknya.

Dari sejumlah informasi yang telah dipaparkan, jelas sekali bahwa hipnoterapi bukan sekadar proses terapi satu arah yang dilakukan terapis pada klien, melalui komunikasi verbal, mengakses dan memberdayakan pikiran bawah sadar klien dengan bantuan kondisi hipnosis.

Hipnoterapi bukan sekadar klien datang, diwawancara oleh terapis, dituntun masuk kondisi hipnosis, dan selanjutnya terapis melakukan terapi berbasis sugesti atau penyelesaian akar masalah.

Keefektifan hipnoterapi tidak hanya ditentukan oleh ketepatan sugesti atau teknik yang digunakan, namun lebih dari ini. Terdapat banyak aspek lain, disadari atau tidak, turut terlibat, bekerja, dan secara signifikan memengaruhi proses dan hasil terapi.

Dengan kejernihan dan pemahaman yang diperoleh, dihimpun baik dari literatur maupun pengalaman praktik, Adi W. Gunawan Institute of Mind Technology telah dan sedang mengembangkan hipnoterapi model baru, hipnoterapi yang dilakukan dengan memanfaatkan segenap daya diri terapis dan klien, untuk kebaikan klien sebesarnya. Hipnoterapi model baru bukan sebuah kemungkinan, namun keniscayaan.

Demikianlah adanya…

Demikianlah kenyataannya…

 

_PRINT   _SENDTOFRIEND

Upcoming Events
Counter
Online38
Hari ini2.423
Minggu ini17.769
Bulan ini52.339
Bulan lalu55.344
1 Facebook
2 Youtube
3 Instagram
4 Quantum Morphic Field Relaxation
5 Asosiasi Hipnoterapi Klinis Indonesia
6 The Heart Technique