Hypnotic Age Progression: Jenis dan Manfaat

28 September 2021 19:15

 

Hypnotic age progression, biasa disingkat age progression, adalah teknik hipnoterapi dilakukan dengan menuntun klien ke masa depan, menyusuri garis waktu kehidupannya, untuk tujuan terapeutik spesifik (Gunawan, 2018). Berbeda dengan hypnotic age regression, age progression jarang dibicarakan atau dibahas di literatur jurnal.

Age progression bervariasi dalam jenis sugesti yang diberikan, dan dapat digunakan untuk mendorong pertumbuhan di berbagai tingkatan, memfasilitasi tujuan terapi dan memperdalam proses penyembuhan.

Dalam age progression, seturut sugesti dan proses yang terjadi, terdapat spektrum, diawali dari sangat tidak terstruktur, relatif tidak terstruktur dan kadang terjadi secara tidak langsung dan spontan, terstruktur moderat, hingga sangat terstruktur (Phillips dan Frederick, 1995).

Banyak istilah digunakan dalam menamakan proses membawa klien ke masa depan untuk tujuan terapeutik: age progression (progresi usia), time projection (proyeksi waktu), pseudo-orientation in time into the future (orientasi semu waktu ke masa depan), end result imagery (gambaran hasil akhir). Penamaaan ini digunakan secara bebas dan merujuk pada proses terapi berorientasi masa depan. Namun sesungguhnya, mereka tidaklah sama (Hammond 1990e, p. 515).

 

Hypnotic Age Progression Terstruktur

Age progression untuk tujuan terapi telah digunakan Hartland (1965, 1971), Gardner (1976), Diamond (1981) dan Stanton (1989) dengan pemberian sugesti berorientasi masa depan pada klien bertujuan menguatkan ego dan sering melibatkan capaian keterampilan atau aktivitas tertentu di level pikiran bawah sadar.

Salah satu teknik age progression adalah mental rehearsal atau gladi resik mental. Dalam teknik ini, terapis mengarahkan klien, secara mental, melakukan langkah-langkah yang dibutuhkan untuk mencapai tujuan masa depan.

Zilbergeld dan Lazarus (1987) menamakannya sebagai process imagery karena ia meilibatkan proses pencapaian goal melalui visualisasi dan pelatihan langkah demi langkah secara mental.

Gambar mental terstruktur ini sangat berguna dalam upaya meningkatkan kinerja atlit (Unestahl, 1983), artis yang akan tampil (McNeal, 1986), dan individu yang akan menjalani ujian (Zilbergeld dan Lazarus, 1987).

Membayangkan hasil akhir, sebagai cara untuk memacu semangat mencapai tujuan adalah teknik populer dalam dunia pengembangan diri dan motivasi.

End result imagery (gambaran hasil akhir), goal imagery (gambaran tujuan), dan success imagery (gambaran sukses) adalah proses mental dilakukan seseorang dengan membayangkan dirinya di masa depan telah berhasil mencapai tujuan yang diinginkan. Proses ini dilakukan tanpa harus dalam kondisi trance (Hammond, 1990e).

Sementara menurut Gunawan (2019) upaya perubahan atau pemrograman pikiran bawah sadar menggunakan gambaran mental, guna mencapai tujuan spesifik, lebih kuat dan efektif menggunakan sensualisasi, melibatkan segenap indera, tidak hanya indera visual, dan dilakukan dalam kondisi hipnosis atau trance.

 

Hypnotic Age Progression Tidak Terstruktur

Terdapat beberapa teknik terkenal dalam kelompok age progression tidak terstruktur. Pertama adalah model Erickson yang dinamakan pseudo-orientation in time (orientasi semu waktu).

Teknik ini dilakukan dengan meminta subjek penelitian memandang dan fokus pada bola kristal yang diletakkan di depan dan di atas bola mata, hingga subjek masuk kondisi trance. Selanjutnya Erickson menuntun subjek maju ke masa depan guna memperoleh pemahaman akan hal-hal yang perlu dilakukan untuk mencapai tujuan terapeutik (Havens, 1986, p. 258).

Dalam kondisi trance, Erickson meminta subjeknya fokus memandang bola-bola kristal lainnya, di dalam pikirannya, dan di dalam setiap bola kristal ini subjek melihat langkah atau tindakan yang ia lakukan untuk mencapai tujuan.

Erickson mengakhiri sesi terapi dengan melakukan amnesia hipnotik pada subjek dengan tujuan mencegah pikiran sadar subjek mengganggu proses mencapai tujuan yang telah ditanamkan di pikiran bawah sadar.

Menurut Erickson mayoritas orang yang tidak berada dalam kondisi trance (hipnosis) tidak dapat menghasilkan proyeksi akurat hal-hal yang perlu mereka lakukan untuk mencapai tujuan atau tahu tujuan yang dapat mereka capai.

Ia percaya pikiran sadar dapat menghasikan fantasi yang tidak realistik, melakukan evaluasi yang tidak tepat, dan tidak mendukung upaya mencapai tujuan.

Teknik serupa digunakan de Shazer (1978) dalam membantu dua klien yang mengalami disfungsi seksual dengan hasil sangat baik. Havens (1986) juga menggunakan teknik serupa pada klien wanita depresi, menutup diri, dan berhasil membantu kliennya berubah menjadi tenang, merasa aman, asertif, terbuka, dan mudah bergaul.

Solution-Focused Brief Therapy (SFBT), biasa disingkat Solution-Focused Therapy (SFT), dikembangkan oleh Steve de Shazer dan Insoo Kim Berg, menekankan pada proyeksi diri ke masa depan dan miracle question (de Shazer, 1985; O’Hanlon dan Wiener-Davis, 1989) berhubungan dengan konsep Erikson tentang orientasi semu dalam waktu (pseudo-orientation in time).  

Teknik kedua dalam kelompok age progression tidak terstruktur adalah model Dolan dan Torem yang dinamakan Back from The Future atau kembali dari masa depan.

Dalam teknik ini, kilen dituntun jumpa dirinya di masa depan yang sehat, berusia lebih tua, dan diharapkan lebih bijaksana. Klien bertanya pada diri masa depan ini pertanyaan terkait kondisi atau masalah yang hendak diatasi, dan diharapkan diri masa depan memberi nasihat, jawaban, saran atau masukan yang perlu klien lakukan. Komunikasi antara klien dan diri masa depannya dilakukan dengan surat (Dolan, 1991).

Torem (1992) mengembangkan age progression versinya sendiri yang sangat terstruktur. Proses ini didahului tahap persiapan yang dilakukan secara matang, membutuhkan kondisi trance, dan fasilitasi terjadinya vivifikasi untuk hasil terapeutik optimal.

Proses ini dikuatkan dengan sugesti pemberdayaan ego yang mengutamakan pikiran dan perasaan positif, dan rasa bangga berhasil mencapai solusi dari masalah. Juga dikuatkan lebih lanjut dengan sugesti sehat, kuat, prestasi, rasa mampu dan kreatifitas dalam menghadapi masalah dan tekanan hidup (Hartland, 1965, 1971; Torem, 1990).

Teknik ketiga dalam kelompok age progression tidak terstruktur adalah model Napier, The Future Self - diri masa depan. Napier (1990) memandang diri sebagai sistem kompleks meliputi bagian-bagian diri yang memegang sumber daya, termasuk di dalamnya adalah bagian diri sangat cakap dan bermanfaat yang berasal dari masa depan.

Napier dipengaruhi oleh pemikiran Erickson. Ia menggunakan skrip proyektif / evokatif yag memungkinkan klien merespon menggunakan materi mereka sendiri.

Satu hal penting perlu diperhatikan bila menggunakan skrip Napier yaitu ia mengaktifkan inner child. Aktivasi inner child pada klien yang mengalami kondisi disosiatif dapat mengakibatkan aktifnya bagian diri yang mengalami trauma dan tidak mampu turut serta dalam proses terapi.

Napier (1990) menekankan esensi dan kualitas impresi yang terjadi selama proses terapi adalah jauh lebih penting daripada penekanan berlebih pada keutuhan dan akurasi gambaran yang muncul saat trance.

Aplikasi age progression selain bersifat terapeutik, juga dapat digunakan untuk tujuan prognosis klinis. Apabila klien tidak dapat memunculkan proyeksi atau melihat dirinya di masa depan telah berhasil mengatasi masalah, ini adalah indikasi kuat keberadaan masalah lain, besar kemungkinan bersifat lebih serius, perlu penanganan segera, cermat dan hati-hati (Phillips, 1992; Rossi dan Cheek, 1988; Gunawan, 2005).

Bila klien saat dituntun mengalami age progression positif, dan yang terjadi justru sebaliknya, age progression negatif, di mana klien melihat atau mengalami dirinya di masa depan dalam kondisi tidak baik, ini adalah pesan penting dari pikiran bawah sadar klien bahwa terdapat sesuatu hal lain yang menghalangi klien.

  

Hypnotic Age Progression : Perspektif Ego Personality

Dari perspektif teori ego personality (EP), sistem ego dikatakan dalam kondisi integratif bila masing-masing komponen ego bekerja sama secara harmonis dan saling berbagi informasi dan kesadaran. Para EP ini, secara agregat, memegang totalitas emosi dan impuls kepribadian individu.

Saat seseorang sedang bermasalah, sejatinya terdapat satu EP spesifik yang bermasalah dan aktif mengendalikan dan menjalankan diri klien. EP ini menjadi dominan dan tidak berbagi kesempatan dengan EP lain untuk menjalankan dan menjadi diri klien.

Semakin berat atau intens suatu masalah, semakin aktif dan dominan EP bermasalah. EP lainnya berada di latar belakang, tidak aktif di permukaan. Dengan demikian, individu mengalami kendala melihat kemungkinan resolusi masalah di masa depan.

Age progression positif dilakukan dengan tujuan mengaktifkan EP lain yang lebih positif, tidak bermasalah, dan memegang sumber daya diri yang lebih kuat. Dengan bantuan EP ini, individu dapat melihat dirinya di masa depan berhasil mengatasi masalahnya.

Mengingat sifat dan cara kerja sistem ego, pengalaman resolusi masalah yang ditampilkan dan dialami klien, berkat aktivasi EP positif, juga dapat dilketahui dan dirasakan EP bermasalah.

Ini adalah bentuk edukasi tidak langsung pada EP bermasalah bahwa sesungguhnya terdapat sumber daya dalam diri yang dapat digunakan untuk mengatasi masalah.

Namun, bila EP bermasalah ini sangat kuat, ia tidak akan berbagi kesempatan dan menghambat EP lain untuk turut serta dalam proses pemulihan klien. Klien tidak dapat memunculkan gambaran mental resolusi masalah telah terjadi di masa depan, atau bahkan terjadi age progression negatif.

Dampak terapeutik pemberdayaan diri berbasis age progression terletak pada kemampuan teknik ini memberi rasa aman internal, dengan memungkinkan klien bersentuhan dengan sumber daya internalnya dengan cepat.

 

_PRINT   _SENDTOFRIEND

Upcoming Events
Counter
Online15
Hari ini2.261
Minggu ini17.607
Bulan ini52.177
Bulan lalu55.344
1 Facebook
2 Youtube
3 Instagram
4 Quantum Morphic Field Relaxation
5 Asosiasi Hipnoterapi Klinis Indonesia
6 The Heart Technique