Induksi, Kedalaman Hipnosis, dan Skrip Sugesti

6 Juli 2020 23:19

Saya dapat pertanyaan dari beberapa sahabat hipnoterapis setelah mereka menonton video “Mengenal Mazhab Hipnoterapi Dunia” yang diunggah di kanal YouTube saya (https://youtu.be/b6Kja1XmvDM). Secara garis besar, pertanyaan para sahabat ini ada tiga: teknik induksi, kedalaman hipnosis, dan skrip sugesti. Saya akan bahas satu demi satu.

Teknik Induksi

Saya mendefinisikan hipnoterapi sebagai terapi, boleh menggunakan teknik apa saja, yang dilakukan dalam kondisi hipnosis (trance). Untuk bisa menuntun klien masuk ke kondisi hipnosis, hipnoterapi menggunakan induksi. Induksi sejatinya adalah sugesti yang diberikan pada klien, yang bila disetujui dan dijalankan oleh klien, akan membawa klien berpindah dari kondisi kesadaran normal ke kondisi hipnosis.

Ada sangat banyak varian teknik induksi. Demikian pula varian teknik pendalaman kondisi hipnosis. Hipnoterapis, dari pengalaman saya dulu saat baru belajar hipnoterapi, cenderung akan melakukan salah satu dari dua hal berikut. Pertama, hipnoterapis memutuskan hanya menggunakan satu teknik induksi untuk semua klien, dan biasanya yang digunakan adalah teknik induksi relaksasi progresif. Kedua, hipnoterapis memelajari banyak teknik induksi, dan menyesuaikan teknik yang digunakan seturut karakter dan tipe sugestibilitas klien. Menurut pemahaman hipnoterapis pada umumnya, ada tiga tipe klien: mudah, moderat, dan sulit dihipnosis karena sangat kritis.

Dari sekian banyak teknik induksi, mana yang paling efektif atau sesuai untuk kebutuhan terapi? Ini pertanyaan yang sulit dijawab dengan lugas. Kunci keefektifan induksi bukan pada skrip namun lebih pada rasa percaya diri terapis atas pengetahuan dan kompetensinya dalam melakukan induksi dan terapi, rasa percaya klien pada terapis, dan motivasi klien untuk bisa mengatasi masalahnya.

Terkait kedalaman hipnosis, di kelas Scientific EEG & Clinical Hypnotherapy (SECH) saya mengajarkan satu hukum pikiran sangat penting, dan menjadi acuan semua hipnoterapis AWGI: Klien akan masuk sedalam yang dibutuhkan untuk bisa mengatasi masalahnya, dan akan bertahan sedangkal mungkin untuk bisa mempertahankan keselamatan dirinya.

Berdasar hukum pikiran ini, saat terapis tidak yakin pada kemampuan dirinya, dan ini pasti dirasakan dan ditangkap oleh pikiran bawah sadar (PBS) klien, bisa melalui pilihan kata, bahasa atau gerak tubuh, ekspresi mikro, dan terutama vibrasi terapis, klien pasti juga tidak percaya pada terapis. Saat klien tidak percaya pada terapis, pada level PBS, sudah tentu proses induksi dan terapi menjadi sesuatu yang dianggap berpotensi merugikan atau “membahayakan” diri klien.

Dan sesuai fungsi utama PBS yaitu melindungi individu dari hal-hal yang ia, PBS, rasa, pikir, yakini, simpulkan, persepsikan, atau asumsikan sebagai hal yang membayakan atau merugikan, maka PBS tidak akan mengizinkan klien masuk kondisi hipnosis dalam, di mana kendali pikiran sadar untuk sementara waktu diturunkan atau menjadi tidak aktif.

Saya sarankan para sahabat ini untuk memerhatikan dengan sungguh kunci keefektifan induksi yang dijelaskan di atas. Setelahnya, barulah fokus pada teknik induksi yang digunakan.

Kedalaman Hipnosis

Melakukan induksi adalah satu hal. Sementara mengukur dan memastikan kedalaman hipnosis yang dicapai klien adalah hal lain. Di sinilah sebenarnya masalah utama yang dialami para hipnoterapis, baik yang mengikuti mazhab pantai timur, yang menggunakan teknik terapi berbasis sugesti, maupun mazhab pantai barat, yang menggunakan teknik hipnoanalisis.

Sebagai hipnoterapis profesional adalah wajib hukumnya untuk bisa mengetahui dengan tepat kedalaman hipnosis yang dicapai klien. Bila terapis menggunakan sugesti verbal, sebagai sarana terapeutiknya, maka kedalaman minimal yang harus berhasil dicapai klien adalah hipnosis dalam atau profound somnambulism. Lebih baik lagi adalah kedalaman hipnosis ekstrim.

Saat klien mencapai minimal kondisi hipnosis dalam, faktor kritis pikiran sadar yang berfungsi menjaga integritas data PBS menjadi sangat berkurang keaktifannya, dan bahkan bisa menjadi tidak aktif. Dengan demikian, sugesti yang dibacakan terapis dapat leluasa masuk ke PBS klien. Yang perlu diingat, selain faktor kritis PS, di PBS masih ada empat filter yang akan melakukan pemeriksaan data yang masuk sebelum akhirnya data baru ini diterima dan dijalankan PBS.

Kondisi hipnosis dalam juga adalah syarat mutlak dalam proses hipnoterapi berbasis hipnoanalisis. Tanpa kedalaman yang sesuai, berbagai teknik dalam hipnoanalisis tidak bisa berjalan dengan baik. Teknik-teknik ini antara lain hipermnesia, revivifikasi, regresi, jembatan afek, teknik EP, rekonstruksi kejadian paling awal, abreaksi secara aman dan terkendali, logika trance, dan yang lain.

Sekarang, pertanyaan yang sangat perlu dijawab adalah bagaimana terapis bisa sungguh yakin dan pasti dalam menentukan kedalaman hipnosis yang dicapai klien?

Untuk bisa menjawab pertanyaan ini tentu butuh acuan. Dan yang digunakan adalah skala hipnosis. Dari hasil penelusuran literatur diketahui ada cukup banyak skala hipnosis:

1.     Magnetic Scale (Liébeault, 1866, 1889)

2.     Skala Bernheim scale (Bernheim, 1884)

3.     Skala White scale (1930)

4.     Skala Davis dan Husband (1931)

5.     Skala Friedlander dan Sarbin (1938)

6.     Skala LeCron dan Bordeaux (1947)

7.     Stanford Scales of Hypnotic Susceptibility, Forms A and B, Stanford Scales of Hypnotic Susceptibility, Form C, dan Stanford Profile Scales of Hypnotic Susceptibility (Weitzenhoffer dan Hilgard, 1959, 1962, 1963, 1967)

8.     Harvard Group Scales of Hypnotic Susceptibility, Forms A dan B (Shor dan Orne, 1962)

9.     Waterloo-Stanford Group C (WSGC) Scale of Hypnotic Susceptibility (Bowers, 1993/1998)

10. London’s Children’s Hypnotic Susceptibility Scale, CHSS (London, 1963; Cooper dan London, 1978,1979)

11. Stanford Clinical Scale for Adults (Morgan dan Hilgard, 1978,1979)

12. Stanford Clinical Scale for Children (Morgan dan Hilgard, 1978,1979) 

13. Stanford Hypnotic Arm Levitation Induction and Test (SHALT) (Hilgard, Crawford, dan Wert, 1979),

14. Aron’s Depth Scale (Aron, 1969) 

15. Barber Suggestibility Scale (Barber dan Glass, 1962)

16. Barber Creative Imagination Scale (Barber dan Wilson, 1978, 1979).

17. Tart Scale (Tart, 1972, 1978/1979)

18. Field Inventory (Field, 1965; Field dan Palmer, 1969)

19. Pekala’s Phenomonology of Consciousness Inventory (Pekala dan Kumar, 1984, 1987; Pekala 1991).

20. Hypnotic Induction Profile (Spiegel, 1978)

21. Indirect Trance Assessment Scale (ITAS) (Rossi, 1986)

22. Arizona Motor Scale of Hypnotizability (AMSH) (1994)

23. Eysenck & Furneaux Scale (Eysenck dan Furneaux,1945)

24. Gudjonsson Suggestibility Scale (Gudjonsson,1984)

25. Warmth Suggestibility Scale (Gheorghiou, Polczyk, dan Kappeller, 2003) 

Dari 25 skala hipnosis yang dijelaskan di atas, dalam dunia hipnosis dan hipnoterapi, terutama di Indonesia, yang paling dikenal adalah skala Davis dan Husband yang terdiri atas lima jenjang: insusceptible, hypnoidal, light trance, medium trance, dan deep trance (profound somnambulism).

Pada skala ini ada penomoran dari angka 0 hingga 30 (tiga puluh), di mana 0 bermakna insusceptible atau sama sekali tidak terpengaruh, 2 – 5 adalah hypnoidal, 6-11 adalah light trance, 13-20 adalah medium trance, dan 21-30 adalah deep trance. Untuk setiap nomor, terdapat fenomena yang bisa muncul atau dimunculkan.

Kembali pertanyaannya adalah bagaimana hipnoterapis menentukan kedalaman yang berhasil dicapai klien? Jawabannya sebenarnya sangat jelas yaitu dengan melakukan uji kedalaman, baik secara terbuka (overt) maupun tersamar (covert).

Di sini letak masalahnya. Hipnoterapis biasanya tidak tahu cara melakukan uji kedalaman atau bahkan tidak berani melakukan uji kedalaman hipnosis. Ini juga saya alami dulu di tiga tahun pertama saya praktik sebagai hipnoterapis. Saat saya melakukan uji kedalaman dengan memberi sugesti klien tidak bisa buka mata, ini adalah uji kedalaman hypnoidal, ternyata klien tetap bisa buka mata. Saat itu saya  sungguh kaget dan malu karena gagal. Saya akhirnya tidak lagi berani melakukan uji kedalaman selama tiga tahun.

Dari beberapa diskusi dengan para sahabat hipnoterapis, saya dapat simpulkan bahwa hipnoterapis enggan atau tidak berani melakukan uji kedalaman karena pernah gagal melakukannya, atau memang tidak diajarkan di pelatihan yang mereka ikuti. Apapun yang menjadi alasan hipnoterapis tidak melakukan uji kedalaman membuat mereka sulit bisa efektif menerapi klien.

Di tahun 2010, setelah memelajari banyak skala hipnosis dan menggabungkannya dengan hasil pengukuran gelombang otak, pengalaman dan temuan di ruang praktik, saya menyusun Adi W. Gunawan Hypnotic Depth Scale, terdiri dari 40 jenjang kedalaman beserta fenomena fisik dan mental pada setiap jenjang, yang digunakan sebagai acuan hipnoterapis klinis AWGI.

Satu kesalahan yang sangat sering terjadi adalah saat hipnoterapis menggunakan kondisi tubuh rileks sebagai indikator klien telah berhasil masuk kondisi hipnosis dalam.

Hipnoterapis AWGI tidak menggunakan indikator fisik sebagai acuan dalam menentukan kedalaman hipnosis dalam (profound somnambulism), melainkan acuan mental.

Skrip Sugesti

Skrip sugesti adalah “obat” yang diracik dengan cermat oleh hipnoterapis dan “diinjeksikan” ke PBS klien. Obat yang tepat tentu menghasilkan dampat terapeutik yang diharapkan.

Cara paling mudah untuk menyiapkan skrip sugesti adalah dengan mencari skrip yang telah tersedia, baik di buku atau situs internet. Dengan cara ini terapis tidak perlu susah payah menyusun skrip.

Seringkali terapis yang tidak memiliki kemampuan bahasa Inggris yang baik, menggunakan bantuan Google Translate untuk menerjemahkan skrip bahasa Inggris ke dalam bahasa Indonesia. Di sini banyak terjadi salah terjemahan.

Saya memiliki cukup banyak buku berisi skrip-skrip sugesti untuk beragam kasus klien. Buku-buku ini ditulis oleh pakar hipnoterapi terkemuka. Salah satu buku bagus, berisi skrip dan metafora adalah Handbook of Hypnotic Suggestions and Metaphors (D. Corydon Hammond). Kendalanya, buku ini ditulis dalam bahasa Inggris, dan tentu butuh keahlian linguistik tinggi untuk menerjemahkannya ke dalam bahasa Indonesia.

Kalaupun ini skrip-skrip dalam buku ini berhasil diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia dengan baik dan benar, belum tentu skrip ini memenuhi syarat sebagai skrip yang baik dan benar menurut aturan penyusunan skrip sugesti.

Kendala lain, tidak semua skrip tersedia dan sesuai dengan kebutuhan klien. Dengan demikian, terapis dituntut untuk mengembangkan kompetensi menyusun skrip. Di kelas SECH saya mengajarkan 17 aturan emas penyusunan skrip sugesti agar bisa menghasilkan dampak terapeutik maksimal di PBS klien.

Beberapa aturan ini antara lain, skrip sugesti tidak boleh menggunakan kata yang merujuk pada masa depan, seperti “akan”. Skrip harus jelas, detil, dan tidak ambigu agar PBS tidak salah memahami. Skrip yang baik mensugestikan tindakan, bukan kemampuan untuk bertindak.

Salah satu contoh kesalahan serius dalam skrip sugesti adalah penggunaan kalimat “Anda pasti bisa”. Secara kaidah bahasa Indonesia yang baik dan benar, kalimat ini sangat bagus. Secara PS, ini juga sangat bagus. Namun tidak demikian halnya bila kalimat ini dimaknai dari perspektif PBS.

Satu hal kecil yang berdampak sangat besar adalah terapis perlu tahu dan jelas kapan menggunakan kata “anda” atau “saya” sebagai kata ganti klien dalam skrip yang ia susun.

Untuk membangun kompetensi menyusun skrip sugesti efektif dibutuhkan pemahaman akan aturan penyusunan skrip dan latihan intensif melalui studi kasus, bimbingan berkelanjutan, dan waktu yang tidak sedikit. Terapis perlu menyusun, mengujicobakan, dan merevisi skrip, dan ini bisa terjadi berkali-kali, hingga akhirnya tersusun skrip final yang benar efektif.

Saya membekali hipnoterapis AWGI dengan berbagai skrip sugesti untuk klien dewasa dan anak. Skrip-skrip sugesti ini diterjemahkan dengan hati-hati dan cermat dari berbagai sumber yang kredibel. Namun kami tidak menggunakan skrip-skrip ini dalam praktik menangani klien. Mereka hanya digunakan sebagai contoh, untuk memberi inspirasi dan kreativitas dalam menyusun skrip. Kami lebih mengutamakan menyusun sendiri skrip sugesti yang benar-benar sejalan dengan kondisi dan kebutuhan klien.

_PRINT   _SENDTOFRIEND

Upcoming Events
Counter
Online9
Hari ini1.655
Minggu ini17.331
Bulan ini78.375
Bulan lalu108.893
1 Facebook
2 Youtube
3 Instagram
4 @adiwgunawan
5 Tell Friends