Jangan Tiru atau Lakukan Kesalahan Saya

14 Agustus 2020 00:16

 

Hipnoterapi adalah terapi yang dilakukan dalam kondisi hipnosis (dalam). Bergantung teknik yang digunakan, kedalaman ideal untuk memberikan sugesti atau rekonstruksi memori atau pengalaman yang menjadi akar masalah, berkisar antara hipnosis dalam (deep trance / profound somnambulism) hingga hipnosis ekstrim (extreme deep trance) 

Dalam proses hipnoterapi sangat penting melakukan uji kedalaman hipnosis, yang sesungguhnya lekat dan menjadi satu dengan proses induksi hipnotik, guna mengetahui dan memastikan kedalaman hipnosis yang dicapai klien sebelum kerja terapeutik dilakukan.  

Di awal karir saya sebagai hipnoterapis, di tahun pertama, saya lebih sering gagal daripada sukses membantu klien mengatasi masalah, bahkan untuk kasus ringan seperti fobia. Ada banyak hal yang membingungkan saya saat itu. Namun yang pasti, satu kendala terbesar adalah saya tidak tahu, lebih tepatnya tidak mampu melakukan uji kedalaman hipnosis dengan benar untuk mengetahui secara presisi kedalaman hipnosis yang dicapai klien-klien saya.  

Saat itu, untuk mengetahui kedalaman hipnosis, saya mengacu pada skala Davis Husband, yang diciptakan oleh L. Davis dan R. Husband (1931) dan terdiri dari lima kedalaman hipnosis:  Hypnoidal, Light Trance, Medium Trance, Deep Trance (Somnambulism),  

Rinciannya sebagai berikut: 1 = relaksasi, 2 = mata berkedip, 3 = menutup mata, 4 = relaksasi fisik total, 5 = katalepsi mata, 6 = katalepsi tungkai, 7 = katalepsi seluruh tubuh, 8/9/10 = anestesi "sarung tangan", 11/12 = amnesia pascahipnosis parsial, 13/14 = amnesia pascahipnosis, 15/16 = perubahan kepribadian, 17/18/19/20 = delusi kinestetik, 21/22 = mampu buka mata tanpa memengaruhi trance, 23/24 = somnambulisme lengkap, 25 = halusinasi visual positif, 26 = halusinasi auditori positif, 27 = amnesia pascahipnosis sistematis, 28 = halusinasi auditori negatif, 29 = halusinasi visual negatif, dan 30 = hiperestesia.  

Kedalaman Hypnoidal ada pada kisaran angka 2 - 5, Light Trance 6 - 12, Medium Trance 13 - 20, dan Deep Trance 21 - 30.  

Karena masih minim pengalaman dan pengetahuan, pada awalnya saya selalu melakukan uji sugestibilitas, bukan uji kedalaman.  

Uji sugestibilitas dilakukan dengan meminta klien melakukan salah satu dari teknik berikut: The Hand Drop Test, Arm Rising and Falling Test, Postural Sway, Hand Lock Test, The Pendulum Swing Test, atau meminta klien membayangkan minum perasan jeruk yang masam.  

Uji sugestibilitas ini berhasil untuk klien tertentu dan gagal untuk klien lainnya. Tidak ada hasil konsisten. Akhirnya saya memutuskan untuk tidak melakukan uji sugestibilitas dan langsung melakukan uji kedalaman.  

Masalah muncul saat saya mulai melakukan uji kedalaman pada klien. Saya ingat benar, di salah satu kesempatan, saya menguji klien dengan mensugestikan bahwa matanya lengket tidak bisa dibuka. Semakin ia berusaha membuka matanya, matanya semakin lengket, seperti dilem.  

Usai saya beri sugesti seperti ini, dengan sangat percaya diri saya meminta klien membuka mata. Saya yakin matanya pasti lengket dan tidak bisa dibuka, karena ini yang saya baca di literatur. 

Namun yang terjadi sebaliknya. Klien dengan mudah membuka mata. Saya malu sekali dan sejak saat itu tidak berani melakukan uji seperti ini.  

Selanjutnya saya mencoba beberapa cara lain untuk uji kedalaman hipnosis: 

1. Saya mengamati gerakan perut klien saat bernapas. Bila gerakan perutnya lambat dan ritmik, ini artinya klien sudah dalam kondisi hipnosis dalam. Bila napasnya tidak lambat dan tidak ritmik, ini artinya klien belum masuk kondisi hipnosis dalam. 

2. Saya mengangkat lengan klien di pergelangan kemudian menjatuhkannya ke pangkuan klien. Bila lengan klien terasa berat dan jatuh ke pangkuan klien dengan segera maka ini adalah indikasi kondisi hipnosis dalam. Bila tangannya terasa ringan, tidak segera turun, atau setelah dilepas menggantung di udara, ini artinya klien belum masuk kondisi hipnosis dalam. 

3. Saya bertanya pada klien dan mengamati respon klien saat menjawab. Bila klien menjawab lirih atau perlahan maka ini adalah indikasi kondisi hipnosis dalam. Bila klien menjawab dengan cepat dan suaranya masih jelas ini artinya klien belum masuk kondisi hipnosis dalam. 

4. Saya mengamati sudut antara ibu jari kaki kiri dan kanan klien. Semakin besar sudutnya berarti semakin dalam kondisi hipnosis yang dicapai klien. Semakin sempit sudutnya berarti semakin dangkal kondisi hipnosis yang dicapai klien. 

Walau telah "berhasil" memastikan klien masuk kondisi hipnosis dalam dengan cara di atas, saya lebih sering gagal daripada berhasil membantu klien mengatasi masalahnya.  

Saya sadari benar ada yang salah dengan proses terapi saya. Kemungkinannya hanya dua: teknik terapi saya tidak efektif atau cara uji kedalaman saya salah, dan klien sebenarnya belum masuk kondisi hipnosis dalam.  

Butuh upaya yang tidak sedikit untuk saya akhirnya sampai pada satu simpulan: uji kedalaman yang saya lakukan tidak valid.  

Simpulan ini saya capai setelah hampir satu tahun menghabiskan cukup banyak waktu, tenaga, dan biaya untuk mendatangkan banyak buku dari luar negeri, khususnya Amazon.com, membaca dan memelajarinya dengan cermat dan menarik benang merah.  

Salah satu buku yang saya baca adalah "Professional Hypnotism Manual" karya John G. Kappas, PhD. Setelah membaca buku ini saya tahu di mana kesalahan saya.  

Dalam bukunya, Dr. Kappas menjelaskan tentang sugestibilitas. Menurut Beliau, manusia terbagai menjadi dua kategori besar yaitu physical suggestibility (sugestibilitas yang bersifat fisik) dan emotional suggestibility (sugestibilitas yang bersifat emosi).  

Dari penelitian ditemukan bahwa 60% populasi bersifat emotionally suggestible dan 40% physically suggestible. Kelompok emotionally suggestible mempunyai subkategori yang dinamakan intellectual suggestibility yang mewakili sekitar 5% populasi. 

Dan dari buku ini saya akhirnya tahu bahwa saya salah dalam melakukan uji sugestibilitas dan uji kedalaman. Teknik yang saya gunakan hanya berlaku untuk klien dengan tipe sugestibilitas yang bersifat fisik (physical suggestibility), tidak untuk klien dengan sugestibilitas yang bersifat emosi (emotional suggestibility).  

Untuk mendapatkan hasil uji kedalaman hipnosis yang akurat pada klien bertipe sugestiblitas emosi perlu menggunakan teknik uji kedalaman yang berbeda.  

Dan bila mengacu pada skala Davis Husband, uji kedalaman yang saya lakukan, juga salah. Indikasi deep trance atau somnambulism pada skala Davis Husband ada di kisaran angka 21 hingga 30. Seharusnya, uji kedalaman yang saya lakukan pada klien adalah dengan memunculkan, pada diri klien, fenomena, seperti, mampu buka mata tanpa memengaruhi trance, somnambulisme lengkap, halusinasi visual positif, halusinasi auditori positif, amnesia pascahipnosis sistematis, halusinasi auditori negatif, halusinasi visual negatif, dan atau hiperestesia.   

Kenyataannya, saya sama sekali tidak melakukan uji kedalaman ini. Saya, karena tidak mengerti saat itu, justru melakukan uji kedalaman hipnosis dangkal, yaitu katalepsi mata (mata tidak bisa terbuka), memerhatikan napas atau gerakan perut klien, relaksasi pada lengan, tangan terkunci, dan suara jawaban klien. Ini semua adalah uji kedalaman untuk klien dengan tipe sugestibilitas fisik, dan tidak berlaku untuk klien dengan tipe sugestibilitas emosi. 

Itu sebabnya, walau "yakin" klien telah masuk kondisi hipnosis dalam, saat terapi, hasilnya tidak seperti yang diharapkan. Ini semata karena sesungguhnya klien belum masuk kondisi hipnosis dalam.  

Butuh satu tahun lagi, setelah membaca banyak literatur dan artikel, akhirnya saya mengerti cara melakukan uji kedalaman yang tepat, yang bisa diaplikasikan baik untuk klien dengan sugestibilitas fisik maupun emosi. Sejak mampu melakukan uji kedalaman yang tepat, tingkat keefektifan dan keberhasilan terapi saya meningkat signifikan dan konsisten.  

Di tahun 2010 saya menyusun skala kedalaman hipnosis Adi W. Gunawan Hypnotic Depth Scale, terdiri dari 40 kedalaman hipnosis, dan menjadi acuan hipnoterapis AWGI dalam menentukan kedalamam hipnosis yang dicapai klien.  

Berdasar pengalaman panjang dan jatuh bangun selama hampir tiga tahun inilah saya kini tidak lagi pernah menganjurkan atau mengajarkan teknik uji sugestibilitas pada peserta pelatihan Scientific EEG & Clinical Hypnotherapy (SECH). Saya hanya mengajarkan teknik uji kedalaman berjenjang mengacu pada Adi W. Gunawan Hypnotic Depth Scale, yang terintegrasai ke dalam Adi W. Gunawan Induction.  

Kedalaman hipnosis ideal untuk teknik hipnoterapi berbasis hipnoanalisis adalah di kedalaman deep trance atau profound somnanbulism. Sementara untuk hipnoterapi berbasis sugesti, kedalaman hipnosis minimal adalah deep trance, dan jauh lebih efektif di kedalaman ekstrim atau extreme deep trance. 

 

_PRINT   _SENDTOFRIEND

Upcoming Events
Counter
Online6
Hari ini185
Minggu ini8.667
Bulan ini3.192
Bulan lalu109.022
1 Facebook
2 Youtube
3 Instagram
4 @adiwgunawan
5 Tell Friends